Pertemuan 10 : Algoritma Apriori (Association Rule)

Pengertian Algoritma Apriori

Algoritma apriori merupakan salah satu algoritma klasik data mining. Algoritma apriori digunakan agar komputer dapat mempelajari aturan asosiasi, mencari pola hubungan antar satu atau lebih item dalam suatu dataset.

Penting tidaknya suatu aturan assosiatif dapat diketahui dengan dua parameter, support (nilai penunjang) yaitu persentase kombinasi item tersebut dalam database dan confidence (nilai kepastian) yaitu kuatnya hubungan antar item dalam aturan assosiatif.

Aturan assosiatif biasanya dinyatakan dalam bentuk : {roti, mentega} -> {susu} (support = 40%, confidence = 50%)

Yang artinya : “Seorang konsumen yang membeli roti dan mentega punya kemungkinan 50% untuk juga membeli susu. Aturan ini cukup signifikan karena mewakili 40% dari catatan transaksi selama ini.”

Analisis asosiasi didefinisikan suatu proses untuk menemukan semua aturan assosiatif yang memenuhi syarat minimum untuk support (minimum support) dan syarat minimum untuk confidence (minimum confidence).

Tetapi di lain pihak Apriori memiliki kelemahan karena harus melakukan scan database setiap kali iterasi, sehingga waktu yang diperlukan bertambah dengan makin banyak iterasi. Masalah ini yang dipecahkan oleh algoritma-algoritma baru seperti FP-growth.

Contoh Pemakaian Hasil dari Mempelajari Aturan Asosiasi

  1. Meletakkan barang-barang yang sering dibeli bersamaan dengan posisi berdekatan atau mudah dijangkau sehingga diharapkan pembeli membeli barang lebih banyak. Cara ini dikembangkan oleh Wal-Mart yang merupakan salah satu pasar swalayan populer di Amerika. Saat itu Wal-Mart menganalisis data yang dimilikinya, dan menemukan bahwa pada hari Jumat sore, pembeli laki-laki yang membeli popok, ternyata cenderung membeli bir. Dari hasil temuan tersebut, Wal-Mart menempatkan bir di dekat tempat penjualan popok, dan alhasil penjualan bir meningkat. Kasus ini menjadi terkenal, karena sebelumnya banyak yang tidak menduga akan ampuhnya data mining.
  2. Amazon.com, mengembangkan perekomendasi (recommender), yaitu sebuah program untuk merekomendasikan barang-barang lain kepada pembeli pada saat pembeli melakukan browsing atau membeli suatu barang berdasarkan tingkat keyakinan (confidence).

Langkah atau Cara Kerja Apriori

  1. Tentukan minimum support.
  2. Iterasi 1 : hitung item-item dari support(transaksi yang memuat seluruh item) dengan men-scan database untuk 1-itemset, setelah 1-itemset didapatkan, dari 1-itemset apakah diatas minimum support, apabila telah memenuhi minimum support, 1-itemset tersebut akan menjadi pola frequent tinggi.
  3. Iterasi 2 : untuk mendapatkan 2-itemset, harus dilakukan kombinasi dari k-itemset sebelumnya, kemudian scan database lagi untuk hitung item-item yang memuat support. itemset yang memenuhi minimum support akan dipilih sebagai pola frequent tinggi dari kandidat.
  4. Tetapkan nilai k-itemset dari support yang telah memenuhi minimum support dari k-itemset.
  5. Lakukan proses untuk iterasi selanjutnya hingga tidak ada lagi k-itemset yang memenuhi minimum support.

Formula Pencarian Nilai Support & Confidence

Nilai support sebuah item diperoleh dengan rumus berikut:

Sedangkan nilai support dari 2 item diperoleh dari rumus berikut:

Setelah semua pola frekuensi tinggi ditemukan, barulah dicari aturan assosiatif yang memenuhi syarat minimum untuk confidence dengan menghitung confidence aturan assosiatif A -> B. Nilai confidence dari aturan A -> B diperoleh dari rumus berikut:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s